Tuesday, May 4, 2010

Bolivar


(Ini bukan resensi buku)

Jenderal Simon Bolivar: Saya menyangka ia kacak, kuat dan gagah. Bila lihat lukisan fotonya, dia tidak langsung terlihat seperti yang saya bayangkan. Dia nampak kurus, cengkung,dan tidak punya harapan, betul-betul seperti yang digambar Gabriel Garzia Marquez dalam Sang Jenderal Dalam Labirinnya.Iaitu sebuah naratif hari-hari terakhir ''sang pembebas'' Amerika Latin sebelum kematian menjemputnya pada 40-an.Terlalu muda untuk seorang pemerintah tentera yang hebat sepanjang pemberontakannya.

Jelas, meskipun betapa hebatnya melawan penjajahan Sepanyol dan membebaskan hampir ke seluruh Amerika Latin, tetapi hari-hari lepas perang telah menjerumusnya ke pemberontakan demi pemberontakan, kawan makan kawan.Semua itu menjadinya seorang yang ''putus asa'' dan ia melepas jabatan kepresidenan.Dan mahu berhijrah ke Eropah.

Maka bermulalah perjalanan yang menyedihkan buat seorang yang digelar ''Sang Pembebas.''Walaupun beliau tidak pernah tertembak sepanjang pertempuran di garisan depan atau juga pernah terlepas operasi membunuhnya tetapi penyakit; batuk-batuk, deman,selsema, cucuk dada tetap menyerangnya.Yang akhirnya membawa kematian sebelum sempat berangkat ke Eropah.

Jika dilihat pada sejarah Simon Bolivar bukan soso
k yang boleh diambil contoh lebih-lebih buat yang beragama Islam. Jauh sekali.Tetapi saya ketika masa-masa ''pemberontakan'' remaja dulu sentiasa melihat tokoh-tokoh Amerika Latin untuk membebaskan rasa resah membelengu.Sampai hari ini saya masih melihat dan mengambil berat dengan masalah di Venezuela, seperatis di Colombia, Ivo Morales di Bolivia dan kelangsungan Cuba.Mungkin permasalahan yang banyak tidak tak terselesai hingga sekarang adalah warisan setelah gagal Bolivar menyatu Amerika Latin sebagai sebuah kesatuan seperti Amerika Syarikat.Mungkin!

Sejak 1900 hingga 2000 sudah silih berganti diktator memerintah negara-negara Amerika Latin!











Gabriel Garcia Marquez
ISBN:1400034965
EAN:9781400034963
No. of Pages: 288

2 comments:

Nora Fuad said...

Kagum! kak pun tidak ada masa untuk menyelongkar segala sudut sejarah melainkan sejarah yang perlu diajar kepada murid. Mereka kelihatan suka sangat jika bercerita disebalik sejarah yang terdapat di teks.

Isma said...

saya rasa macam berada di dunia lain.