Monday, October 26, 2009

Pernah Jatuh Cinta Pada Perempuan Bernama Masako

Satu hari nanti, pasti buku tentang kehidupan singkat bersalut emas Manohara akan terbit. Samaada dalam bentuk biografi mahupun autobiografi atau dalam kenang-kenangan. Satu hari nanti. Saya percaya ramai yang menunggu.Ramai juga yang beria-ia untuk menulisnya.

Menulis buku kehidupan istana memang menarik minat khalayak.Terutama dari sisi lain. Lebih-lebih lagi kehidupan keluarga diraja Melayu yang agaknya terlarang untuk diketahui.

Di pasaran terbuka, buku-buku tentang kehidupan gelap terutama isteri (bekas) diraja Arab banyak beredar. Sedihnya, buku-buku itu cenderung memburukkan Islam.Memanglah, kehidupan raja-raja Arab boleh dipertikai akan kesungguhan mereka terhadap Islam termasuklah raja Saudi sendiri yang akrab dengan Amerika.Hingga saya sedar, buku-buku sebegini ditulis untuk memburukkan Islam.

Namun begitu, keluarga diraja Jepun penganut taat Shinto juga terkena tempias doktrin, apa yang tersembunyi itu didedah, melalui buku, PRINCESS MASAKO, THE PRISONER OF THE CHRYSANTHEMUM THRONE oleh Ben Hills, wartawan penyiasat popular( pernah saya bercita-cita mahu menjadi wartawan sepertinya).

Habis, hakama, pakaian dari sutera warna krim Puteri Masako diselak Ben Hill. Mahupun, Juni Hitoe pakaian yang terdiri dari 12 lapis tenun sutera.Bermula dengan melerai obijimeku, membuka ikatan obi dan seterunya datejime, terdedah si puteri pada dunia. Marah besar kerajaan Jepun.Mujur, koshimaki puteri tidak dilucut Ben Hill.

Masako Owada, sebelum itu perempuan biasa.Lulusan Harvard, petah berkata-kata dengan menguasai enam bahasa dunia, sayang tidak reti bahasa Melayu (mungkin bahasa ini tiada nilai komersil) disunting oleh Naruhito Hironomiya, putera mahkota Jepun sebagai puteri Jepun.

Bukan mudah,Putera Naruhito memenangi hati Masako, lebih kurang tujuh tahun dia berusaha ( susah juga hendak pikat perempuan rupanya, baru aku tahu). Akhirnya;

"Beta akan melakukan apa jua dengan kuasa beta untuk melindungimu,'' ikrar Naruhito saat ditunangkan. Wow!!! Indah dan berkuasa bunyinya. Biasanya kita selalu dengar janji-janji sehidup semati diluahkan terutama oleh lelaki.

Dan Masako membalas:

''Jika hamba dapat mendukung tuan dengan rendah hati hamba terima. Dan kerana hamba menerimanya, hamba akan berusaha keras untuk membuat Yang Mulia bahagia dan mampu melihat ke belakang atas hidup hamba serta memikirkan bahawa itu adalah kehidupan yang lebih baik.'' Sungguh romantis.

Ternyata tindakan berani, Puteri Masako itu membawanya ke dalam dunia yang tertutup dan jauh dari nikmat dunia. Keluarga, kawan-kawan dan aktiviti sosial terpaksa ditinggalkan.Kehadirannya di khalayak terlebih dahulu diaturkan. Tiada yang spontan untuk itu.
Saat Masako dilepas keluarganya, ibunya, Yumiko tidak dapat menahan esakan. Ibu mana tidak mengharapkan kebahagian anaknya.

''Jaga diri dan lakukan yang terbaik untuk negara,'' itulah yang dapat diucap Yumiko. Sejak itu, Masako hilang dari daftar keluarga Owada. Dia tidak lagi bebas menjeguk keluarganya.

Kehidupan Istana tidak seindah sangkar emas yang terukir. Diketehui umum, cara hidup keluarga diraja Jepun terlalu banyak ritual untuk dilakukan. Bukan sahaja perlu membongkok sudut 60 darjah, bahkan banyak sajak kuno terpaksa dihafal.

Sejak hari pertama perkahwinan lagi banyak ritual terpaksa dilalui, terlalui banyak 'tidak'.Malam pertama, dipastikan mereka terus dara, dipaksa makanan khas berserta doa-doa.

Tekanan berat yang dihadapi Masako adalah melahirkan anak lelaki sebagai pewaris takhta kelak. Keinginan kuat untuk anak lelaki membuat Masako kemurungan seperti dakwa banyak media asing.

''Binatang yang dikurung seperti monyet dan panda di zoo tidak akan memiliki anak seramai anak yang dilahirkan binatang-binatang di alam bebas,''komen Rihachi Iizuka, pakar kesuburan di Keio University.

Sejak itu digembar-gemburkan Masako menginap stress yang teruk selepas melahirkan Aiko, seorang puteri. Bahagian inilah yang menarik minat pihak media: KEMURUNGAN PUTERI DAN PUTERA LELAKI.

Mujur, kelahiran Hisahito oleh Puteri Kiko, ipar Masako sedikit melegakannya. Namun begitu, ramai yang percaya Masako tertekan dengan keriangan kehidupan lalu; berjeans, dan bersweater.

Semasa remajanya Masako meminati Haruaki Harada seorang bintang liga besbol Jepun.

''Seandainya saya menyimpan surat-surat itu, surat itu akan menjadi tompokan wang,'' keluh Haruaki.Melepas.


Nama Masako bukan asing buat saya. Tapi bukan Masako dalam buku ini.Masako lain. Masako yang sentiasa terbayang di stesen keretapi Yala. Gatal!!!!

7 comments:

Hani said...
This comment has been removed by the author.
Hani said...

Habis, hakama, pakaian dari sutera warna krim Puteri Masako diselak Ben Hill. Mahupun, Juni Hitoe pakaian yang terdiri dari 12 lapis tenun sutera.Bermula dengan melerai obijimeku, membuka ikatan obi dan seterunya datejime, terdedah si puteri pada dunia. Marah besar kerajaan Jepun.Mujur, koshimaki puteri tidak dilucut Ben Hill.

Pandailah kau. Apa akan jadi kalu koshimaki dilucutkan?

pencinta bahasa said...

salam..
saya tak pernah cuba baca lagi buku-buku berbentuk biografi. menarik juga ya..
humm, ayat terakhir kamu membawa maksud yang mendalam..:)

Welma La'anda said...

Tuan Isma,
:). Sangat menarik. Saya gelak pula untuk ayat yang terakhir. Sempat juga Tuan menyelitkannya.

Isma said...

Susah juga hendak pikat perempuan, ya..

: )

pencinta bahasa said...

kalau susah barulah layak digelar 'mawar berduri'..

saya baru habis membaca ruangan Pabila Hujan Turun. Sungguh, ianya penuh dengan zikrullah dan zikrulmaut..

“Orang yang paling cerdik ialah mereka yang banyak mengingati mati, dan banyak membuat persiapan untuk menghadapi mati.”

Isma said...

Terkejut, kamu baca juga!!!