Thursday, September 3, 2009

Malu Jadi Melayu

(Resensi ini dimuat di Siasah, 23-29 Ogos 2009)

''Sebab itulah sejak pada hari kelahirannya, setiap bayi yang dilahirkan itu di nusa kita dipanggil Melayu dan ditulis dalam sijil kelahiran sebagai Melayu. Dari awal lagi sudah dianggap tidak cerdas dan berabad-abad kita dicap malas.'' Dengan kata lain, Melayu itu layu.

Argumen seperti di atas bukan asing kita dengar. Ia selalu dilaungkan. Kononnya, orang yang selalu berhujah sebegitu terdiri dari mereka yang sudah kecewa sangat dengan nasib bangsanya, atau lebih teruk bunyinya, seorang yang sudah separa waras.Jika begitu, betullah tindakan Dr Rahmat Haroun Hashim yang membangunkan watak Dr Ridzuan, ahli arkeologi negara yang mengalami sakit jiwa yang teruk akibat bahasa dan budaya Melayunya semakin dipinggirkan dari arus globalisasi.Dan kenyataan di atas adalah hujah Dr Ridzuan yang beliau mahu dipanggil Melaju. Melaju itu maju.

Tentu, sesiapa pun yang membaca novel ini, Panggil Aku Melaju tentu saja akan tersenyum sendirian pada awal bab lagi. Maklumlah membaca fikiran orang kurang waras.

Diceritakan Dr Ridzuan yang bertugas di ATMA terpaksa membuat kajian geneologi makna semantik sesuatu perkataan kuno dan purba bagi membuktikan orang Melayu itu wujud sejak zaman batu lagi dan juga untuk membenarkan teori geneologi Melayu yang dikemukannya sebagai people of the wind, setelah permohonan geran untuk kajian bandingan DNA ditolak. Malah usahanya itu diperlekehkan. Hingga ia mengalami stres reaktif dan kekecewaan mendalam.


Dengan ini, Dr Rahmat membawa kita bersama-sama berkhayal dengan Dr Ridzuan mencari dan meneliti kata-kata di zaman kuno yang serupa dengan kata Melayu masa kini. Mula-mula kita berkhayal melihat Pa Lu dan Ma Lu, suku kaum Ma Lai Wu di zaman batu yang tinggal di Gua Arku.

Tiba-tiba Pengkhayal terkejut apabila Pa Lu mengeluar satu perkataan, ''makan'' pada Ma Lu. Pengkhayal menitis air mata kejayaan mendengarnya.Ia sama dengan kata yang selalu Pengkhayal sebut dan kita pun. Dan seterusnya kita mengkhayalkan pula suku Ma Lai Wu ini yang diketuai Pa Lu berhijrah dari pulau ke pulau mencari tanah impian. Banyaklah kata-kata yang sama dengan kita hari ini kedengaran.Ia juga secara tersurat atau tidak membayangkan yang orang Melayu itu sifatnya berubah-ubah dan senang menerima barang yang baru.

Inilah antara bahagian-bahagian menarik novel ini walaupun terlalu berwacana. Berbanding situasi di Institut Mental .Peristiwa pembunuhan bersiri yang dilakukan oleh Datuk Pengarah Institut Mental akibat dari juga tekanan mental dan cuba mengaitkan jenayah itu dengan pesakit mental hanya penyedap cerita saja.

Tetapi inti utama yang ingin diketengahkan oleh Dr Rahmat adalah kelangsungan bahasa dan budaya Melayu di arus globalisasi ketika hegomoni bahasa Inggeris mengcengkam kepala otak pimpinan Melayu.Rasanya novel ini mungkin rasa resah Dr Rahmat sendiri sebagai seorang pengamal perubatan moden akan nasib bahasa Melayu di sektor sains dan teknologi. Jika tidak, masakan ia sanggup menggila Dr Ridzuan, pakar arkeologi itu. Agaknya, Dr Ridzuan akan kembali waras setelah mengetahui kerajaan memansuhkan dasar PPSMI. Namun sayang, Dr Rahmat 'mematikan' Dr Ridzuan dengan kedukaan yang mendalam.

*Saya sukar mencari fiksyen Melayu yang punya nilai jurnalistik.

2 comments:

abuyon said...

salam Isma,

Melayu sebenarnya bukan
Melayu

Dari lidah anakku,
ketika meminta hendak pakai
baju Melayu,

Mi, *nok paka baju
Nnayu


Melayu sebenarnya
Nnayu

p/s : nak pakai

Isma said...

Salam,
Kalau begitu macam orang Patani jugalah--orang nayu. :)