Thursday, March 17, 2011

Ai Fak--Fak jahat

Nama lelaki itu Fak. Nama perempuan ini Somsong. Begini mulanya,"Cerita ini mengisahkan seorang pemuda yang kononnya telah memperisterikan seorang janda yang agak tidak siuman.( Cerita ini mungkin tamat setakat ini sahaja kalau tidak kerana hakikat bahawa si janda itu dahulunya ialah isteri ayah si pemuda itu)."
Sosek-sosek di telinga ke telinga pun bertebaran. Macam-macam dakwaan dibisikkan antaranya, "...dalam masa sebulan sahaja sejak kematian ayah Ai Fak sudah memperisterikan ibu tirinya dan dia kononnya sudah pun berseketiduran dengan ibu tirinya itu."Semua sosek-sosek ini dimulai dari mulut Sao La Mai, seorang gadis penjual kacang rebus pada satu temasya tahunan. Dan ia merebak ke seluruh kampung yang kecil itu.

Begitulah mula fitnah ini.Lama dulu, saya amat terkesan dengan sebuah cerpen Thai(saya lupa judul dan penulis) yang mengisahkan tentang sami muda. Sami muda ini sangat diharapkan emak dan ayah menjadi sami besar atau dengan kata lain menjadi sami seumur hidup. Namun, sami muda ini gundah, hatinya tidak tenang melihat emak dan ayahnya bersusah-susah menjalani kehidupan sedangkan dia hidup selesa--pagi-pagi baca mantera, makan orang kampung bagi, dan malam-malam tidur. Rasa gundah dan susah hati sami muda ini semakin berat bila ayahnya meninggal, tinggal emaknya seorang diri yang sudah tua. Akhirnya sami muda itu melepaskan jubah kuningnya menjadi awam buat membantu emaknya. Sekaligus hancurlah impian emaknya dan orang mahu melihatnya menjadi pendeta agung. Tetapi bekas sami muda itu tidak menyesal, sebaliknya beliau lebih tenang menjaga ibunya.

Itu juga yang dilalui Fak.Fak pernah menjadi sami. Menjadi tradisi dalam masyarakat Thai setiap laki-laki mesti menjadi sami sekali seumur hidup, biasanya ketika berumur lapan belas tahun untuk satu tempoh tertentu(Kawan saya berbangsa Siam sampai hari ini tidak mahu jadi sami, orang kata itulah, orang Siam moden--tradisi ini semakin ditinggalkan).Selama menjadi sami itu, Fak lulus kependetaan peringkat tinggi dan dia diharapkan orang kampung menjadi sami besar nanti yang akan menjadi kebanggaan kampung. Tetapi Fak seperti sami muda di atas, berasa tidak senang melihat kesusahan ayahnya seorang diri menjalani kehidupan dan akhirnya beliau meletak jawatan sebagai sami lalu menjadi orang awam.

Fak dan ayahnya orang miskin. Hidup menumpang di tanah wat. Dan ayahnya bekerja sebagai pekerja rencam di sekolah. Setelah matinya ayah, Fak tinggal bersama ibu tirinya dan menjawat pekerja rencam sekolah. Dan bermulalah fitnah ini.Yang akhirnya membawa kematiannya dengan tragis.Perjalanan hidup Fak ini memaparkan kehidupan masyarakat Siam yang keras disebalik kelembuatan dan kehalusan yang membalut masyarakat ini.

'Khampiphaksa- คำพิพากษา'' diterjemah menjadi ''Korban Fitnah''
Chart Kobjitti(ชาติ กอบจิตติ).
Cetakan ketiga 1997
DBP
Harga RM 15.00.

No comments: