Monday, February 1, 2010

Bahasa Thai, bahasa ibunda?

ล่ารักนักรบมาไซ ( The White Masai )
ผู้แต่ง : โครินเน ฮอฟมันน์
ผู้แปล : วิภาดา กิตติโกวิท
ราคา : 350 บาท

Bila baca buku saya agak berat menghadam mengikut cara bahasa orang putih. Sukar hendak 'masuk.'Kalau 'masuk' pun tidak terasa nikmat atau sakitnya.Oleh kerana itu saya agak suka melayannya dalam bahasa ibunda.

Masalahnya penerbit Melayu agak lembap bekerja, terlalu lambat menterjemahkannya ke dalam Bahasa Melayu buku yang bagus dan berisi.

Dan oleh kerana itu, baik layan ikut selera bahasa Thai, terasa lebih dekat dan bersahabat.

Aik, bahasa Thai sudah jadi bahasa ibunda kau?



2 comments:

najibah said...

penerbit indonesia bagaimana, khabarnya mereka sangat pantas? cari terus dari sana, sekurang-kurangnya masih lagi dari akar bahasa yg sama.

Isma said...

Kak,

Bahasa Thai lagi cepat terjemah terutama buku dari sebelah timur--China, Jepun dan Korea.

Banyak penerbit antarabangsa buka cawangan di Bangkok, kos kertas murah, insentif kerajaan besar untuk mereka--dengan cita-cita menjadikan Bangkok sebagai hub buku rantau Asia.Dan Bangkok sebagai hub media antarabangsa sudah berjaya dilakukan.

Buku Indonesia terlalu mahal untuk dibeli dan terpaksa pergi ke KL setiap dua bulan sekali.Sedangkan bajet untuk beli buku saya peruntukkan hanya RM 150 sebulan sahaja.