Friday, July 23, 2010

Mas Nganten

'''Mas Nganten, mari.''

''Sahaya, Bendoro.''

Aduh, setiap kali mahu meletak kepala di bantal, suara-suara Gadis Pantai lembut-lembut bermain di telinga--Sahaya Bendoro--setiap kali mahu tidur.Suara itu, suara ketakutan meskipun tiada getar berdesir.Suara itu membuatkan tengkuk rasa tersekat. Memaksa badan dibalik ke kiri-kanan. Ya, suara itu, suara ketakutan.

''Sahaya, Bendoro.''

Gadis Pantai, roman karya Pramoedya Ananta Toer pertama yang saya baca.Berani saya katakan, Gadis Pantai adalah roman paling hidup yang pernah saya baca. Serasa saya sedang memerhati dari dekat, penderitaan Gadis Pantai tanpa berbuat apa-apa.Hanya sakit di hulu hati dan sesak di dada mengiring baris demi baris.Dan, geram dengan sikap tidak manusia Bendoro!

Oh, Gadis Pantai.

''Sahaya, Bendoro.''

Saya tidak berapa pasti akan sejarah feodalisme Jawa.Cuma saya pernah mendengar kehidupan para priyayi suka beristeri ramai dan mencerainya. Ah, bukan priyayi saja, pembesar Melayu dan raja-rajanya pun tidak alah dengan gundik-gundik.Masih ingat, ketika saya kecil, ada satu cerita yang mengesankan oleh guru saya, bagaimana seorang gundik dibuang ke sebuah pulau setelah mengandung selama melayan nafsu seorang raja. Tinggallah ia di pulau tersebut dengan anaknya.Ketika itu saya tidak faham apakah moral yang ingin disampaikan guru saya itu, tetapi yang saya tahu adalah dendam mesti dibalas,''Jika aku anak gundik itu, bila aku besar, aku akan bunuh raja setan itu!''

Berbanding Gadis Pantai, gundik itu amat bernasib baik. Dia dapat memelihara sendiri anak kandungnya. Gadis Pantai lebih menderita,''Aku cuma bawa bayiku sendiri. Bayiku!Bayi yang kulahirkan sendiri. Dia anakku, bapaknya seorang setan, iblis.Lepaskan!''Dan, Gadis Pantai dengan kejam dan tidak berperikemanusian dipisah dari anaknya. Jadilah Gadis Pantai sebagai orang bawahan semula setelah beberapa tahun diangkat darjatnya dalam masyakat selama menjadi isteri percubaan Bendoro.Selepas dicerai Bendoro, dan dibuang dari rumah besar, kata orang, sering sebuah dokar berhenti di depan perkarangan rumah Bendoro dan, ''sebuah wajah mengintip dari kiraian jendela dokar, tapi tak terjadi apa-apa di perkarangan itu.''Ia tidak lama, selepas sebulan ia tiada kelihatan lagi.

Secara jujur juga, Gadis Pantai memperlihatkan kepada kita, agama Islam belum menebar sepenuhnya di kalangan masyarakat bawahan terutama di perkampungan.Islam terlalu berbaur dengan adat, dengan laut. Kata Bapak Gadis Pantai menggambarkan keadaan masyarakatnya, orang bawahan,''Kaya tidak,cukup tidak,surga tidak, mati pun cuma dapat neraka.''
Seperti tegas Bendoro, ''Sepuluh tahun yang baru lalu aku juga pernah datang ke kampungmu.Kotor, miskin, orangnya tidak beribadah. Kotor itu tercela, tida dibenarkan oleh orang yang tahu agama. Di mana banyak kotoran, orang-orang di situ kena murka tuhan, rezeki mereka tidak lancar, mereka miskin.''

Begitu juga dengan pemahaman Islam itu sendiri dari kalangan para pembesar seperti Bendoro, biarpun Bendoro selalu ngaji Quran dan baca hadis.Seperti kata para perempuan sekarang, Islam ditafsir selalu berpihak pada kaum lelaki (dan yang berkuasa.)Dan Bendoro yang berkuasa ketika itu.

''Mas Nganten.'' Gadis Pantai memberi impak yang besar buat saya; perempuan mesti dimuliakan!Dan dilindungi!Semoga hari-hari yang aku lalui tidak akan menyakiti hati perempuan.

''Sahaya, Bendoro.''








Pramoedya Ananta Toer
Gadis Pantai
Lentera Dipantara
9799731285










Mas Nganten, gadis manis.

8 comments:

Hakimi said...

Ae,nikah la cepat

najibah said...

Cemburu, cemburu. Beli di mana? Pesta Buku Islam Kelantan hari tu ke?

Isma said...

Pinjam di pustaka. Mujur ada pustakawan yang baik hati bagi pinjam guna nama orang lain...:)

Adakah pustakawan itu salahguna kuasa?

najibah said...

Isma, saya pernah buat juga. Saya rasa tak apa, asal dia bertanggungjawab dengan akibat sampingannya. Lebih mudah kalau pustakawan tu tolong pinjamkan atas namanya.

Lesser between two evils: orang yang cari & mahu ilmu tapi tak diberi peluang, atau kad kosong orang yang berhak tapi dah bertahun-tahun tak datang pustaka.

Isma said...

Pustawan itu kata dia kesian saya terpaksa baca buku dari pagi hingga petang.

Gadis Pantai memang sungguh hidup dan masih relevan dengan hari ini. Saya sangat tidak setuju orang kata ia tidak islamik.

Roman pertama yang buat saya menangis..sesudah membacanya.:)

Jiwa Rasa said...

Isma,

Itu tanda sudah terpaut sama Pramoedya. Cuba baca pula Kuartet Buru, terutama Anak Semua Bangsa dan Bumi Manusia. Juga Keluarga Gerilya.

Memoir Pram, Nyanyi Sunyi Seorang bisu juga boleh meruntun jiwa..

Isma Ae Mohamad said...

Tuan JR,malangnya saya tak ada akses untuk baca buku-buku pram yang lain... Gadis Pantai yang pertama dan terakhir novel Pram yang saya baca....terima kasih atas info novel Pram yang lain..saya akan cari secara merangkak-rangkak..

Jiwa Rasa said...

Sekarang sudah agak mudah mencari buku-buku Pramoedya. Saya ada kongsi di blog saya dahulu tetang susahnya nak cari buku beliau. Saya kongsikan kegembiraan apabila berjumpa buku keluraga gerilya di kedai buku terpakai..

Selamat mencari, kerana pencarian itu juga satu nikmat..